Lina Perempuanku

Kutuliskan kisah ini sebagai kenangan manis pada Lina yang sampai saat ini pun masih tetap kusayangi. Kisah ini asli kisah nyata yang kualami sendiri dan bukan karangan atau fiksi. Sekali lagi, bukan karangan atau rekaan hasil fantasi ataupun khayalan, melainkan kutuliskan dan kurangkaikan kata demi kata berdasarkan apa yang kualami bersamanya dan kucatat dalam diary ku sendiri.

Namaku Richard (nama asliku, lengkapnya Richard Victorianus SomaWijaya), seorang pria biasa2 saja, karyawan sebuah Biro Perjalanan di Jakarta. Waktu itu tahun 1992 (sudah 13 tahun lewat kan?) dan aku sedang bersantai di salah satu hotel dibilangan Semanggi, memanfaatkan jatah menginapku di hotel tsb yang belum ku pakai.

Petang hari sehabis makan malam aku duduk2 sendirian menikmati suasana santai di coffee shop. Seorang gadis kulihat sedang duduk sendirian ditemani segelas coca cola, sambil sebentar2 melihat jamnya dan berkali2 menengok kearah entrance. Rupanya dia sedang menunggu seseorang, pikirku. Wajahnya cantik manis menawan, rambut sebahu, bibir sensual dengan blouse/kaus hitam leher bentuk V yang rendah dan ketat berlengan panjang tigaperempat dan dibalut celana jeans ketat.Kulitnya sawo matang, tapi manis sekali. Kulihat dadanya cukup berisi meski tidak terlalu besar. Sekian lama kuperhatikan (dia pun kadang melirik melihatku) aku rasanya naksir juga deh. She is a good looking young lady.

Hampir satu jam lewat, dan tak lama kemudian kulihat dia memanggil waiter untuk membayar minumannya. Rupanya dia sudah akan beranjak pergi, barangkali kesal karena yang ditunggunya tak jadi datang. Sayang benar kalau tak sempat berkenalan, pikirku. Maka aku segera ambil inisiatif menghampirinya dan menyapanya dengan sopan :” Malam, non, boleh kenalan?” tanyaku. Dia tersenyum dan menjawab “ Kenapa enggak? Boleh aja dong” Kuulurkan tanganku sambil menyebut namaku “Richard”. Dia menyambutnya dan berkata “ Lina, nama lengkapku Marlina.” (Lina adalah juga nama aslinya). Lalu kuberkata “Makasih mau kenalan, tapi kayanya Lina sedang nunggu seseorang ya?” tanyaku. “ Iya kak (dia menyapaku kakak), janjian sama teman, katanya mau ketemu disini, tapi dia bohong ditunggu2 nggak muncul tuh. Cowo brengsek, bikin kesal aja.” katanya agak cemberut. “ Ya udah, ga usah kecewa, kalu gak keberatan aku temani ya, atau mau buru2 pulang ya? “ tanyaku. “Enggak juga kok, Lina sih lagi enggak ada acara, senang juga kalu kita bisa ngobrol2” katanya menyambut tawaranku.

Setelah membayar minumannya, Lina pindah duduk dimejaku. Kita ngobrol kesana kemari layaknya orang yang baru kenalan. “Papa Lina orang Ambon, dan mama Menado, tapi sudah meninggal. Aku tinggal dengan papa dan isteri barunya, orang Sunda. Tapi aku nggak cocok dengan nya dan sering ribut.Maka aku udah nggak betah dan sekarang udah 2 minggu aku tidur ditempat kost teman di Cikini, dibelakang Sofyan Htl. Kak Richard kayanya baik deh, Lina senang kalu punya kakak seperti kak Richard. Lina nggak punya kakak laki2, kakak beradik Lina semua 5 orang cewe semua” katanya.”Kakak Lina namanya Lenny tinggal di Helmond, kota kecil di Belanda sama suaminya org bule, dan satu adik Lina namanya Dewi.Adik Lina yang di Jkt yaitu Yanti yg udah merit, dan Merry yg masih kecil, baru 14 thn”. Kita terus ngobrol dan suasana makin hangat dan akrab menyenangkan. Lina rupanya sudah melupakan kekesalannya soal temannya yang tidak memenuhi janji.

“Eh, ngomong2 Lina udah makan malam belum? Ini kan udah jam setengah sembilan malam” tanyaku. “Lina nggak lapar kok.” sahutnya. Lalu aku usulkan “Gimana kalu kita pesan makanan, apa aja buat teman ngobrol.”tanyaku lagi. “Tapi ini kan udah malem disini band dan penyanyi udah mulai ribut, ga enak juga ngobrolnya kak. Berisik” katanya.

“Kalau gitu kita pindah tempat ya, keluar cari rumah makan yang enak” kataku. Dia diam saja ga menjawab… “OK,” kataku,” gimana kalu kita ngobrol dikamarku aja, kita pesan makanan. Minuman kan ada di lemari es dikamar” ujarku sambil berdoa, mudah2an dia mau. Soalnya aku rasanya udah ga sabar pingin lebih intim lagi dengannya. Eh.. rupanya Lina menyambutnya dengan baik “Iya kak, males juga kalu pergi keluar lagi ya. OK deh, kita ngobrol dikamar kak Richard aja, biar bisa lebih santai lagi” katanya.

Maka setelah aku membayar minuman, kubimbing dia naik lift sampai di lantai 5, terus kekamarku, kamar 503” . “Wah, enak kamarnya kak, bednya besar juga ya.”katanya. “Sekarang kita pesan makan dulu deh, supaya cepat diantar. Lina mau apa? Aku sih mau pesan Lamb Chop sama Bintang dingin “ kataku. “ Emmm, apa ya?” gumamnya. “Lina pengen pesan melon juice aja kak, dan kalu boleh sama spaghetti saus bolognaise. Lina suka banget” katanya. Maka aku langsung tilpon room service pesan makanan” “Kak, Lina kekamar mandi sebentar ya.. pengen pipis,” katanya. Aku mengangguk sambil berjalan untuk bantu menyalakan lampu kamar mandi.

Setelah selesai, Lina keluar kamar mandi dan menghampiri rak dimana ada tersedia termos electric dengan cangkir2 dan kopi Nescafe + the dan gula. “Lina buatin teh panas ya kak” katanya. Aku mengangguk mengiyakan dan dia menyalakan termos listrik dan tak lama kemudian dua cangkir teh sudah diseduhnya.

Sementara itu aku sedang duduk bersandar bantal diatas bed sambil nonton TV. Lina menghampiriku, lalu katanya “ Lina ikutan dong” dan langsung dia meloncat naik tempat tidur dan duduk disebelahku, ambil bantal lalu diganjalkan ke punggungnya. Bau harum body nya langsung menyergap penciumanku, membuat penisku mulai bangun terangsang. Kupegang tangannya dan kucium punggung tangannya dengan lembut. Lina tersenyum dan mendekat kemukaku lalu mencium pipiku. Tiba2 dia berkata “ Kak Richard sayang nggak sama Lina?” tanyanya. Aku tiba2 bingung juga dengan pertanyaan itu karena baru beberapa menit kenalan, tapi dalam hatiku aku suka juga pada perempuan ini. Aku mengangguk pelan sambil tersenyum.
“ Yang Lina butuhkan adalah kasih sayang kak. Lina ga butuh apa2 dari kak Richard, asal kakak sayang sama aku.” sambungnya.

“Kak Richard juga suka sama Lina, dan rasanya kita akan bisa terus bersama deh.” kataku. Lina berkata lagi “ Janji ya kak, Lina akan jadi kekasih kak Richard, dan Lina juga sayang sama kak Richard “ katanya. “Tapi,Lina merasa ga pantes deh sama kak Richard dan belum tentu kak Richard mau sama Lina. Lina merasa kotor, selama ini main sex bebas. Tapi biar gimanapun Lina bukan cewe bisnis lho,” katanya dengan suara meninggi.”Tapi, pokoknya sekarang Lina mau jadi milik kakak, dan Lina janji ga akan sama cowo lain lagi. Lina udah mantep sama kak Richard aja” sambungnya. Kali ini Lina sudah bangkit lalu duduk menunggangi tubuhku yang setengah berbaring, sambil bibirnya yang basah langsung melumat bibirku yang tentu saja kusambut dengan semangat. Kubalas isapan bibirnya dan kukulum lembut lidahnya yang menggairahkan. Hembusan napas yang keluar dari hidungnya terasa harum nikmat merangsang.Tentu saja membuat kontolku menegang habis2an sehingga kelihatan menonjol dari celanaku. Rupanya Lina juga merasakannya, lalu katanya “ kontol Kak Richard udah ngaceng ya. . .…hi..hi..hi..” yang langsung kubalas “ Memek Lina juga pasti udah basah deh… yakin” kataku. Badanku mulai terasa kepanasan, meskipun dari AC menghembus udara sejuk.

Tiba2 bel pintu berbunyi, room boy mengantarkan makanan pesanan kita. Aku bangkit membukakan pintu sementara Lina merapikan duduknya. Setelah makanan tersaji dimeja, aku berkata “ Lin, kita makan dulu ya, kalu dingin kan engga enak nanti.” Lina mengangguk sambil berkata “Kakak udah lapar lagi ya? Tadi kan katanya udah makan”. “Enggak terlalu sih, tapi kan Lina yang belum makan. Kak Richard temanin deh. Laginya, Lamb Chop ini kan engga terlalu berat, dan kalu ditambah bir bintang akan cukup berkhasiat untuk nanti” kataku. Lina tersenyum sambil berkata “ Emang kak Richard nanti mau ngapain sih?” ..”Ah enggak ngapa2in. Tapi kayanya Lina cerdas juga deh, udah bisa nebak” jawabku yang dibalasnya dengan senyuman nakal. “sekarang, sebelum makan Lina mau buka baju dulu ………panas” gumamnya pada diri sendiri sambil berjalan kekamar mandi.

Begitu keluar dari kamar mandi gairah kelaki2anku terusik lagi dan langsung melonjak melihat pemandangan yang begitu mempesona menggairahkan kalbu. Lina hanya mengenakan BH dan cd model thong warna hitam yang sangat minim dan handuk ditenteng ditangannya. Bodynya …. alamak, luar biasa lekuk 2 tubuhnya dgn pinggul/ pantat yang indah padat berisi.Lina langsung duduk dikursi menghadapi meja makanan, terus handuk yang dipegangnya disampirkan menutup punggungnya untuk menahan hembusan angin AC dari belakang.

“Wah,sekarang kak Richard yang ikut kegerahan liat Lina begitu” kataku sambil bangkit lalu kulepas baju dan celanaku dan kugantungkan ditempatnya. Lalu aku kekamar mandi, pengen pipis, terus ku cuci kontolku dengan sabun. Habis itu aku keluar kamar mandi dengan bertelanjang bulat menghampiri Lina. Lina langsung membelalak melihat kontolku yang menegang hebat sehingga terlihat bentuknya yang agak bengkok keatas.

“Wooow,” serunya sambil meraih batang kontolku. “kontol kak Richard cakep deh, keren,bengkok lagi dan udah disunat …..Iiiihh, Lina suka banget.Jembutnya keriting, lagi. . .Lina mau yang ini duluan aah. . . .Lina pengen isep2 dulu ya kak” katanya sambil langsung membungkuk mendekatkan mulutnya ke penisku dan mengisapnya dengan gairah. Tangannya yang satu kebawah dan menggenggam memainkan bola2 buah zakarku yang bulat berisi dengan lembut dan hangat.
Sebenarnya ukuran penisku tidak istimewa, sedang2 aja, cuma sekitar 12-13 cm dan memang agak melengkung keatas seperti pisang, tapi kepalanya agak gedean dan sepanjang batang penisku ditumbuhi bulu jembut. “Aaaah… oooh… ooooh… udah dulu dong,sayang. kita kan mau makan. Entar muncrat dimulut lho.” kataku sambil mengambil handuk dari punggung Lina dan mengenakannya ke pinggangku.Lina melepaskan kontolku sambil berkata “ Ok, kita makan dulu ya, kayanya spaghettinya menggairahkan juga kak”.

Lalu kita berdua menikmati makan malam sambil saling memandang mesra.”Lina tadinya bayangin kontol kak Richard nggak disunat. Kak Richard kan Chinese, biasanya orang Chinese kontolnya kan enggak disunat” Katanya, dan aku Cuma tersenyum saja. Lina hanya makan separuhnya, “untuk nanti lagi ah,sekarang Lina udah kenyang. Lina mau makan pisang aja kak,” katanya sambil senyum2 dan menarik tanganku. “Entar dulu dong, say, aku mau cuci tangan dulu, kan belepotan abis pegang daging.Mau sikat gigi dulu, supaya nggak bau kambing” kataku sambil kekamar mandi.

Setelah keluar dari kamar mandi kulihat Lina sudah terlentang ditempat tidur. Dia tersenyum manis dan berkata “ Kak, tolong lepasin dulu kaitan BH Lina dong”. Aku langsung meraih kaitan BH nya dan dgn sekejap nampak dua buah mangga mengkel yang menggairahkan, putingnya merah dadu kecoklatan. Tanpa bertanya lagi cd thong nya langsung kutarik kebawah sehingga sekarang Lina sudah bertelanjang bulat bugil tanpa sehelai benangpun.

Jembut Lina ternyata cuma sedikiiit sekali. Hanya sejemput kecil kira2 selebar bulatan coin 100 rp, cuma tumbuh diatas clitorisnya.Tapi clitnya ini…man..keliatan agak nongol keluar memerah..cantik banar. Secara keseluruhan, memek Lina nampak sangat indah,bentuknya simetris warna pink kemerah2an, bersih dan mungil, tak ada bibir dalam yang menggelambir seperti jengger ayam.Rapiii sekali dan cantik, membuat aku tak sabar ingin menjilat dan menghisap basahnya.

Aku langsung menindih badan Lina yang terlentang menantang dan memagut mulutnya dengan bibir yang basah merekah.

Lamaaaa sekali kami saling berpagutan dan ber kulum2an lidah. Habis itu aku berpindah ke putting susunya bergantian sambil tanganku meremas buah mangga mengkel itu dengan lembut tapi keras. Lina sudah menggelinjang2 sambil mengangkat2 pantatnya dengan mata setengah terpejam.Lalu aku ganti mulai mencium keteknya yang ada sdikit bulu2 halus.HHmmm, bau aroma keringat di keteknya terasa sedikit asem menyengat tapi nikmat sekali dan bagiku terasa harum merangsang. Luar biasa perempuan ini, pikirku.

Semua bagian tubuhnya nikmat dan wangi. Tapi aku belum merasakan memeknya…tiba2 Lina berbisik pelan ditelingaku “Kak, kontolnya jangan dimasukin dulu ya, memek Lina pengen dijilatin dulu. Jilat itilnya ya, kak Richard mau kan?” katanya. “Ya udah, sayang, aku ismekin kamu sekarang” kataku sambil mengangkat kedua belah kaki Lina keatas. Sementara itu kedua tangan Lina menarik kedua belah bibir memeknya kesamping kiri dan kanan, shg. memeknya menganga lebar berwarna merah, lubang pipis dan lubang perempuan nya terlihat jelas. Tak kusangka kedua bibir kecilnya begitu cantik, tipis, rapi, dan simetris kiri dan kanan, mulai dari atas, dari clitoris terus merekah kebawah seperti sayap. Kulihat lendir basah dibagian bawah memeknya dan basahnya meleleh terus sampai ke lobang anusnya.

Kudekatkan hidungku dan kutarik napas dalam2 ingin merasakan bau aroma memeknya.Tapi aku agak kecewa karena ternyata memek Lina sama sekalu tidak berbau apa2,tidak seperti yang kubayangkan akan berbau sengar2 apek enak bercampur bau keringat dan bau pipis, bau perempuan pada umumnya. Luar biasa benar perempuan ini, pikirku. Barangkali tadi abis pipis dia cebokin bersih2. Kumasukkan jari tengahku kelobangnya, lalu kudekatkan jariku yang belepotan lendir itu kehidungku...tak ada berbau sama sekali. Heran aku..Lalu pelan2 kujulurkan lidahku menyapu bagian dalam daging memeknya, mulai dari bawah, dari lobang perempuannya, terus naik keatas, berhenti ditengah2 dan kumain2kan lidahku di lobang pipisnya. Lendirnya terasa asin2 gurih dilidahku. Terus naik lagi sehingga mencapai itilnya. Kujilat2 itilnya dengan gerakan lidah berputar, yang membuatnya menggelinjang dan merintih2 sambil menggumam “jilat terus itilnya kak,…itilnya kak,…itilnya kak…” katanya terus berulang2.

Sekarang aku mengulum seluruh itilnya dan menghisap2nya dengan lembut dan mantap. Tak lama kemudian dia bergumam dengan suara ditenggorokan “aduh…aduh..Lina mau keluar deh,..aduh..ampun kak… aku mau keluar deh …aku keluar…aaaagh…aaaagh…eeerrrgh. . . gila kak Richard . ampuuun . . …eeerrrgh…. . ooohh.. keluar ..itilku . . ..eeegh..eeegh.. suaranya keras sekali memenuhi ruangan kamar hotel yang hening dan badannya bergetar tak terkendali serta pantatnya meng angkat2 dengan cepat. Lina mencapai orgasme dengan sangat nikmat dan lepas, badannya berlelehan keringat. Akhirnya gerakan nya mereda dan pelan2 mulai tenang, lalu diam tergolek lemas dengan bibir tersungging senyuman kepuasan. Ternyata waktu tadi orgasme Lina rupanya squirting juga, yaitu pipisnya juga keluar sedikit dan terasa basahnya.”Kak Richard hebat ismeknya. . . dan kontol kakak bisa tahan nggak keluar deh.Lina jadi makin saying aja sama kak Richard,” katanya sambil menarik lenganku ingin memelukku.
“ Lagi ya kak, Lina kan belum ngen-sze kak, belum pake kontol” katanya (ngen-sze artinya ngentot/bersetubuh) sambil menggenggam batang kontolku yang masih keras. Sebenarnya aku capai dan pegal juga menahan kontolku agar tidak keluar, tapi aku paksakan tahan dan berusaha agar tidak kalah dengan Lina.
Maka aku bangkit dan berjalan kekamar mandi untuk pipis dan menyiram kontolku dengan air dingin agar mengurangi ketegangannya, karena kupikir pertempuran akan berlanjut lebih seru lagi.

Kemudian aku kembali berbaring disebelah Lina yang sedang terlentang berkeringat. “Kak, cium dong, “katanya. Kukecup kening Lina dengan manis, tapi Lina dengan cepat sudah menyambar bibirku dengan pagutan bibirnya, dan berkulum2an lagilah kita.

“Kak, Lina mau ismek lagi dong,” katanya “abis itu kak Richard boleh masuk deh, kasian kak Richard nahan terus.” Aku tak menjawab, hanya mengangguk dan bergerak kearah bawah. Lina langsung mengangkangkan kakinya dan kedua tangannya merekahkan kedua belah bibir vaginanya sehingga terbuka lebar siap di ismek.

Kali ini dengan kedua ibu jariku kutarik kulit pembungkus itilnya pelan2 keatas, sehingga sekarang tampak kelentit inti keperempuanan Lina terbuka dan menyembul sebesar butiran kacang hijau tapi berwarna dadu pucat ke putih2an. Lina merintih sambil berkata “ Iya kak, disitu itu itil Lina.Jilat itilnya kak, jilat terus itilnya” Kutempelkan lidahku pada kacangnya dan perlahan2 kumainkan lidahku. Tapi Lina malahan berkata “ Lebih keras dong, jilatnya” Kutekan lidahku lebih keras dan kugerakkan lebih cepat.”Iya, gitu kak, enak kak, enak...terus kak.” katanya ..”Ooogh..ooogh..terus kak” sampai dia kembali mencapai orgasme. Tiba2 Lina berseru “ Pake kontol kak,cepet masukin kontol…masukin kontol, gila .. . enak . . kaaak, cepaaat” teriaknya setengah menjerit.

Secepat kilat kumelompat naik keatas tubuh Lina yang terlentang menganga dan langsung ku hunjamkan batang kontolku yang keras menegang ke lobang perempuan nya Lina.. Oooh…ooogh.. pantatku mulai bergerak perlahan naik turun memompa memek Lina.

Tiba2 Lina merintih2 dan kali ini mulai mengeluarkan suara menjerit, rupanya orgasmenya kali ini lebih hebat. Histeris dia, dengan gerakan badan yang tak terkendali. Aku menghentikan gerakan naik turun pantatku, sekarang aku hanya menekan kontolku sekuat tenaga dan sedalam mungkin kedalam memeknya sampai terasa “mentok”. Terasa denyutan dalam memek Lina bagaikan meremas2 kepala kontolku...oooh, nikmatnya. Aku masih bisa bertahan, tidak sampai keluar.

Kali ini Lina orgasme dengan luar biasa, tenaganya pun luar biasa sehingga badanku ikut terangkat2 mengikuti gerakan histerisnya badan Lina. Setelah beberapa saat gerakan badan Lina mulai reda, dia berkata “ Kak Richard hebat..gila, kontolnya kuat banget sih, sekarang masukin dari belakang ya kak,..doggy style gaya kontol kawin,” katanya.

Jadi kucabut pelan2 kontolku dari lobang memek Lina, dan seketika itu juga Lina bangkit dan menungging bertumpi pada lututnya ditepian tempat tidur, kakinya mengangkang dan kepalanya diletakkannya diatas kasur dengan muka menghadap kesamping. Lalu pantatnya mulai diangkatnya menjungkit tinggi, sehingga memeknya lebih terbuka. Pada posisi itu aku berdiri dilantai disamping tempat tidur dan mendekatkan kontolku yang masih sangat tegang keras ke lobang memek Lina dan perlahan2 kutusukkan sampai masuk seluruhnya. Telapak tangan kakan ku kutekankan kepunggungnya membuat badan Lina bagian atas lebih tertekan kepermukaan kasur dan pantatnya lebih terjungkit keatas, dan tangan kiri ku merogoh kebawah mencapai itilnya.

Lina seperti benar2 pada posisi tidak berdaya dan tak dapat bergerak, sehingga “seolah2” berada dibawah kekuasaanku yang sedang memperkosanya dari belakang. Kugerakkan pantatku maju mundur memompa kontolku keluar masuk lobang memek Lina sambil jari tengahku menggelitik itil Lina yang mengeras.
Lina merintih2,mengerang dan akhirnya berteriak :” Ampun kak, Lina ngga kuat..ampun kak.. aduh..gila kau..kontol..kontol..enak.. Lina keluar kak... terus kak.. enak kak..kontolnya enak.. aduh..aduhh.. Lina keluar.. oooogh.. hegh.. gheeeh.. aaghhh...ooohh..ooog h..ooohh ..ooohh.. enak kak.” Lina berteriak2 lepas tak keruan dan mengoceh dengan suara menjerit tertahan dikerongkongannya.

Akupun pada saat itu sudah tak kuasa menahan pejuku lagi, dan ..”Lina ,aduh..kontolku..Lina..ga kuat..gila kamu.. kontolku kejepiiit . . .aku keluar juga . . keluar . . .keluaaar . . ampun Lin . . ampun” kataku. Sampai akhirnya ku genjotkan dan ku pompakan kontolku habis2an dan akhirnya kusemburkan peju ku se habis2 nya kedalam memek Lina.

Saat itu kami benar2 mengalami keluar / orgasme dengan bersamaan..
nikmaaat sekali..luar biasa.

Lina akhirnya lunglai dan tertelungkup ditempat tidur. Akupun jadi tertelungkup diatas punggung Lina dengan kontol yang masih menancap dimemeknya. Kucium dan ku gigit2 kecil punggung Lina yang basah bermandi keringat. Lina masih mengerang2 pelan, karena orgasmenya masih berlanjut, meskipun tidak sehebat tadi tapi kepala kontol ku terasa bagai di remas2 didalam memeknya.

Akhirnya ku cabut pelan2 kontolku yang sudah mulai lemas, lalu sebagai tanda terimakasihku pada Lina, kurenggangkan belahan pantatnya dan kuberi dia servis jilatan lubang anus, (bergantian ke lubang memek) yang membuatnya sangat nikmat dan sekaligus sangat tersanjung karena aku mau menjilat bagian tubuhnya yang umumnya dianggap kotor karena tempat keluar kotoran.Benar2 ku ceboki Lina dengan lidahku sampai bersih.

Demikianlah permainan cinta kami, dan setelah itu kamu berbaring berdampingan, lalu beristirahat dengan saling perpelukan, aku berbaring terlentang dan Lina memiringkan badannya kearahku dan meletakkan kepalanya dengan manja di dadaku sambil tangan dan kakinya memeluk badanku bagai sedang memeluk guling, sampai kami sama2 tertidur pulas. Saat aku terbangun karena ingin pipis kulihat jam sudah mendekati jam 12 malam. Kubangunkan Lina, karena akupun merasa agak lapar. Lina bangun menggeliat dan beranjak ke kamar mandi untuk membersihkan lendir2 yang mulai mongering, lalu kita makan sisa yang tadi belum habis. Selesai makan Lina membuat the hangat dan aku duduk di sofa. Lina dengan manjanya naik dan duduk di pangkuanku, lengannya dilingkarkan kebelakang kepalaku dan mulai mencium / mengulum bibirku. “ Kak, Lina pengen di en-sze lagi” katanya..”ayo dong..kak” sambungnya sambil turun dari pangkuanku terus berlutut didepanku dan meraih kontolku yang masih setengah tidur, lalu dimasukkannya ke mulutnya.

Diisap2nya kepala kontolku sampai bangun kembali dengan gagahnya, sehingga nampak bentuknya yang bengkok memperlihatkan urat2 yang menonjol.

Sekali lagi Lina menjilat2 batang kontolku lalu kebawah, mengulum / mengemut biji buah zakarku sehingga terasa hangat dimulutnya. Kugendong perempuan ini lalu kubaringkan ditempat tidur, lalu aku menaiki tubuhnya dan mengisap2 putting payudaranya yang mulai mengeras secara bergantian. “Kak, sekarang gantian ya, kak Richard kan udah cape dari tadi melayani Lina. Sekarang Lina mau diatas, kak Richard tinggal telentang aja ya sayang” katanya.

Aku mengangguk, dan langsung kita berganti posisi. Aku berbaring telentang dan 2 bantal kuganjalkan di punggung dan kepalaku. Lina langsung menaiki badanku dan dengan tangannya dia pegang batang kontolku dan mengarahkannya ke lobangnya. Bless, kontolku langsung masuk ketika Lina menduduki badanku.
Lina mulai menggoyangkan badannya naik turun pelan2, lalu menyorongkan buah dadanya sebelah kiri kemulutku. “Isep kak, isep tete Lina kak,” katanya sambil terus bergoyang. Langsung kutangkap puting buah dada Lina yang mengeras dengan mulutku dan ku isep2 agak kuat sambil kedua tanganku kebelakang membelai2 dan memijat2 bulatan pantat Lina yang penuh berisi. Gerakannya makin cepat dan kemudian ditariknya tete kirinya yang sedang ku isep2 dari mulutku lalu disorongkannya tete yang sebelah kanan untuk ku isep bergantian.
Begitulah terus permainan yang kami lakukan, dan tak lama kemudian Lina melonjak2 histeris sambil mengerang setengah menjerit, dan akhirnya menekankan memeknya kuat2 sampai kontolku mentok, tangannya memeluk pundakku sangat kuat sampai kukunya melukai punggungku. Orgasmelah dia dengan sangat hebat. Kali ini aku merasa agak aneh, kok cairan Lina banyak sekali mengalir hangat ke pahaku. Aku berdiam tak bergerak sampai Lina tenang dan orgasmenya selesai dan mereda. Ketika kami bangkit , kulihat seprei pun basah...ternyata bersamaan waktu orgasme tadi , saking hebatnya, Lina benar2 squirting, mengeluarkan air seni atau ngompol,lebih banyak dari yang tadi sehingga cukup basah. “Maaf kak, tadi Lina nggak sadar waktu keluar, pipis Lina ikut keluar dikit, engga ketahan kak” katanya.

Aku hanya tersenyum sambil memeluknya mesra. “Ga apa2 kok, itu biasa Lin,kamu kan perempuan . . . perempuanku” bisikku. Akhirnya malam itu kami benar2 puas dan dengan bertelanjang bulat kami berdua menyusup kebawah selimut untuk melanjutkan tidur karena jam sudah menunjukkan jam setengah dua malam.

Keesokan harinya kami bangun kira jam 8 pagi, Lina yang masih pulas dibawah selimut kubangunkan. Kubuka selimutnya dan kurekahkan memeknya yang masih mengatup dan kucium2 lalu kujilat. Wah..kali ini baru aku merasakan bau perempuan yang asli dari memek Lina, karena pagi2 belum dicuci atau di ceboknya memeknya itu. Bau memek seperti inilah yang sangat kusuka, dan tak puas2nya kujilati dan ku isep2 sampai Lina terbangun. “Iiih, kak Richard jorok,” katanya. “Lina kan belum cuci, memek Lina masih bau udah dijilatin” sambungnya. “ Engga sayang, kak Richard suka banget kok, bau memek kamu enak sekali dan kalo bangun tidur seprti ini rasanya lebih ‘tasty’dan lebih harum” kataku.

“Iiih ..dasar jorok” katanya sambil tersenyum. “Udah ah, Lina pengen pipis dulu” katanya. “Ok deh, kita kekamar mandi sekalian mandi bareng ya” kataku. “Lin,” kataku lagi “kamu udah pernah ngerasain pipis enak belum” Dia memandangku bingung “Pipis enak? Apaan sih kak?” tanyanya. “Bilang aja, mau atau engga, gitu. Kalu mau, kak Richard kasih tau” kataku. Dia mengangguk “Iya deh,kak, mau, mau,” katanya.

Lalu kuangkat Lina dan kusuruh naik ke meja batu disamping wastafel. Kemudian kataku “Lina jongkok diatas , lalu sambil Lina pipis kak Richard jilatin itilnya ya” kataku “Iiih ngga mau kak... nanti pipis Lina kena muka kak Richard, kan Lina kurang ajar kalu ngencingin kakak”. “Udah, ngga apa2. Pokoknya nurut aja,” perintahku.

Akhirnya karena dia sudah tak tahan maka keluarlah pipis nya dengan derasnya. Langsung kudekatkan mukaku ke memeknya yang sedang pipis sambil menutup mataku supaya air seni Lina tidak masuk ke mataku. Kujilati dengan cepat itilnya sambil air seninya terus mengalir. “Aduuh...kak..aduh.. Lina ngompol. . . ampun kak” katanya. Rupanya Lina merasa keenakan kujilat2, sampai air pipisnya habis dia masih diam tak bergerak menikmati jilatanku” Lalu aku bangkit dan kuusap mukaku yang basah dan ..

”Udah dong,sayang,.. enak engga pipisnya?” tanyaku Lina tersipu dan menjawab “Kak Richard nakal deh, Lina jadi malu udah ngencingin kakak. Tapi bener deh,enak banget kak.Tapi yang paling enak sih di en-sze pake kontol kak Richard. Kak Richard tau aja sih, menyenangkan cewe” katanya.

Kemudian kita masuk ke bak mandi dan mandi bersama2. Stelah breakfast aku berkata “Lina, kakRichard antar kamu pulang ya, besok kita kontak lagi deh. Soalnya hari ini kan Minggu, dan aku janji mau ajak anak2 kesini untuk berenang di kolam renang hotel” kataku. “Mamanya anak2 keluar kota belum pulang, tugas meng audit kantor cabang perusahaannya” kataku. Isteriku memang bekerja sebagai manager akunting di perusahaannya.

Begitulah, pertemuan pertama dan sekaligus kencan pertama ku dengan Marlina yang sangat sukses dan sangat berkesan bagi kami berdua.
__________________
• TAMAT •

6 komentar:

  1. lenggutl asyari Says:

    PUSAT PEMBESAR PENIS, OBAT KUAT TAHAN LAMA, PERANGSANG WANITA, KOSMETIK, DAN ACCESORIES SEX P/W TERLENGKAP...!!

    Pembesar Penis Cepat
    Vakum Pembesar Penis
    Obat Kuat Sex
    Alat Bantu Sex Pria / Wanita
    Peninggi Badan
    Cream Pemutih Wajah
    Pemutih Ketiak
    Pemerah Bibir
    Kondom Silicon
    Procomil Spray
    Cream Pembesar Pantat
    Obat Perapat Vagina
    Obat Penggemuk Badan
    Pelangsing Tubuh Cepat
    Perontok Bulu Kaki
    Penis Ikat Pinggang
    Alat Pembesar Payudara
    Obat perangsang wanita
    Vagina Center
    Obat Penyubur Sperma

    HOTLINE : 0812 3377 0077
    PIN BB : 2A70 31BC


















































































































































































































    Posted on 24 November 2014 02.34  

    PEMBESAR PENIS | OBAT KUAT | PELANGSING BADAN Says:

    Ikut Menyimak artikel anda min, klo sempet berkunjung balik ya min, Kilk artikel aku www.belasex.blogspot.com ..
    Aku Tunggu artikel anda berikutnya Ya.. #Pembaca_Setia_Blog_ANDA By: Faris Des'tavino





     INFO KESEHATAN DAN KECANTIKAN 



    Obat Pembesar Penis Vimax Asli

    Alat Vacum Pembesar Penis

    Pembesar Penis Celana Vakoou Usa

    Pelangsing Fruit Plant

    Obat Perangsang Wanita

    Obat Penyubur Sperma

    Obat Kuat Sex

    Obat Bius Liquid Sex

    Alat Pembesar Panyudara

    Pemerah Bibir

    Perontok Bulu Kaki

    Cream Pemutih Wajah

    Obat Peninggi Badan

    Obat Perapat Vagina

    Cream Pembesar Pantat

    Obat Penggemuk Badan 

    Alat Bantu Sex Wanita

    Alat Bantu Sex Pria





    Khusus Dewasa 17+



    Bokep Top Indo



    Pengalamanku Sexx Yang Luar Biasa



    Cerita Sex Dewasa



    Cerita Anak dewasa Sex



    Trik Dapat Cewek Haus Ssex



    Cara Puaskan Tante-Tante Girang




    Mungkin Anda Mau Coba "KILIK AJA SALAH SATU"

    Posted on 11 April 2015 15.43  

    Angel Leminasan Says:

    Obat Aborsi know the product is very good to remove the fetus until heluar until complete and sorted out without a hitch.

    Posted on 7 Mei 2015 06.33  

    Putri Kecantikan Says:

    Cara Memperbesar Alat Vital Alami

    Obat Pembesar Penis Herbal Alami VigRX Plus

     

    Obat Pembesar Penis Herbal

     

    Pembesar Penis Arabian Oil

     

    Pembesar Penis Black Mamba Oil Super

    Celana Vakoou USA Solusi Membesarkan Penis

     Capsule Pembesar Penis Herbal King Cobra Capsule

     

    Minyak Pebesar Alat Vital Alami Cobra Super Oil

    Lintah Oil Super Pembesar Penis

    Cara Memperbesar Penis Dengan Vakum Penis Tarik Sport

    Posted on 7 Juli 2015 12.29  

    Toko Achong - Hua Says:

    BEST SELLER PRODUK
    TOKO ACHONG - HUA


    - alat bantu sex pria

    - alat bantu sex wanita

    - cream pembesar payu dara

    - kapsul pembesar payu dara

    - kapsul peninggi badan

    - kecantikan

    - kesehatan

    - kondom silikon

    - minyak pembesar penis

    - obat kuat pria

    - obat pelangsing

    - obat pembesar penis

    - obat penggemuk badan

    - obat penumbuh rambut

    - obat penyubur sperma

    - obat perangsang

    - penghilang tatto permanen

    - vakum pembesar penis

    - vakum pembesar payu dara

    - SELAMAT BERBELANJA -

    Posted on 26 Juni 2016 04.16  

    Nur Khandiq Says:

    - obat pembesar dan panjang penis

    - vakum pembesar penis

    - minyak lintah papua

    - obat kuat viagra u.s.a

    - obat kuat cialis 80mg

    Posted on 9 September 2016 17.00