Tertipu buruh seksi

Cerita sewaktu bekerja didaerah cikarangpun berlanjut. Kebetulan ada temen kuliah juga yang bekerja di cikarang. Namanya hari, orangnya kurus kecil tapi batang kemaluannya gede dan panjang, ga tahu kok bisa begitu, apa memang kelebihan dari dia. Setiap waktu, setiap saat, dan setiap perempuan muda yang ditemuin selalu disapanya. Sewaktu ketika gw ketemuan dengan dia selepas pulang kerja, pergi makan sea food pinggir jalan sambil ngobrol ngalor ngidul, setelah makan gw antar ke kontrakannya yang selama ini gw belum pernah datangi. Ternyata kontrakannya merupakan rumah-rumah petak, ya ukuran 3 kali 7 dan memiliki kamar mandi dalam. Yang ngontrak juga beraneka ragam profesi, dari karyawan biasa sampai buruh-buruh pabrik.

Sesampainya di kontrakannya, ada 2 cewe tetangganya sedang pada mejeng di depan kontrakan, mungkin lagi pada ngadem. “Eh .. mas hari baru pulang” sapa salah satu cewe. “iya nih tadi di traktir ama bos” sahut hari. Setan…sesama karyawan gw dah dipanggil bos. “kenalin dong mas bosnya” kata cewe yang lain. Sekilas gw perhatiin kedua cewe itu,yang satu dengan hanya menggunakan daster montok juga ini cewe apalagi ditunjang dengan susunya yang mumbul, dan satu lagi agak pendek tapi badannya proposional. “boleh … “ kata gw, mana bisa kucing di kasih ikan nolak. Gw pun berkenalan dengan mereka, yang montok bernama nita dan yang satu lagi bernama mayang. Kamipun ngobrol sebentar, si mayang berasal dari kerawang dan gita berasal dari solo. Pantas si nita bisa montok gitu, mungkin rekan-rekan DS tahu bahwa cewe-cewe dari jawa tengah memiliki bodi yang sangat aduhai (penilaian ini didasarkan pengalaman gw dengan cewe-cewe … ha ha ..).Tidak lama gw pamit pulang, “ lho cepet amat mas ..” kata mayang. “ iya nih, rumah jauh di Jakarta” sahut gw. “main-main ya mas ..kl ga ada mas hari juga ga apa apa khan ada kita berdua ..”undang mayang. “boleh…., lain kali saya mampir … “ jawab gw.

Telah sekian lama gw ga ketemu hari lagi hanya telepon-teleponan aja dan juga pikiran gw dah lupa ama cewe cewe itu karena kebutuhan seks udah terpenuhi oleh ibu personalia dan staf gw. Pernah sewaktu gw telepon terlintas ingat cewe-cewe tetangga hari. “ Ri, itu cewe-cewe gimana? “ Tanya gw. “yang mana?” jawab hari. “ itu tetangga di kontrakan elu” kata gw, pura-pura bego nih orang, supaya ga gw embat kali. “ oh .. napa, loe minat” jawabnya “ siapa sih ga mau.. gw napsu tuh ama si nita” tegas gw. “ ha ha ha …” ketawa si hari. Katanya “ kl si nita belum pernah gw pake tapi kl si mayang sih sering, loe tahu ga? Kontrakannya khan gw yang bayarin”. “setan loe ga bagi bagi..” umpat gw. “ ya udah loe ntar jemput gw dipabrik, nanti kita ajak makan aja” ajak hari. Gw oke aja.

Sore menjelang malam gw dan hari dah sampai di kontrakannya, Ternyata mereka belum pada pulang kerja. Gw dan hari ngobrol-ngobrol diteras sekalian ngopi dan merokok. Gw Tanya ke hari “pd kerja dimana sih” “ kerja di M*rtt*l” jawab hari. “oh …” Belum habis merokok muncullah mereka. Dari jauh dah senyum-senyum aja tuh mereka. Mata gw terus memandang nita, tepatnya melihat terus ke susunya yang gede. “dah pulang mas, tumben mas argo datang, kirain dah sombong ga mau mampir ke sini” tegur mayang. Lho gw khan ketemu temen masa dikirain sombong. “sini neng duduk ngobrol, iya nih bos lagi mau nginap “ sahut hari.. “ntar yang mau mandi ama ganti baju .. malu pake seragam” kata mayang. “may, si bos mau ngajak makan nih” kata hari. Ketawa mereka.” Ntrakir ya…?” “ iya mumpung ada bos” kata hari, setan ini anak, selalu buang bodi ke gw kalau urusan ajak makan. “oke mandi dulu ya, ama ganti baju” sahut nita. Merekapun masuk ke kontrakan mereka.

Kira-kira sejam kurang, mereka dah selesai, mayang pake rok jeans dan blues sedangkan nita pake celana jeans dan kaos ketat mata gw makin melotot liat toge begitu. Langsung kontol gw ngaceng, sabar ya dik .. nanti abang kasih makan ha ha… Setelah makan kami balik ke kontrakan hari, ngobrol ngalor ngidul diteras kontrakan mereka, dan mereka udah pada nganti baju tidur. Hari makin malam, gw mau pulang tp ditahan ama hari “katanya mau nginap” lho siapa yang mau nginap? Tapi gw sadar ini siasat dia bt gw. “ga bawa baju ganti bt kerja gw” jawab gw. “gampang loe pake aja baju gw, kl celdam loe set A set B aja” kata hari. Kontan cewe-cewe pada ngakak. Sialan … sialan .. gw dikatain di depan cewe. “ okelah gw ada kaos dan celdam di mobil” bela gw. Memang gw selalu siap baju ganti walaupun cm kolor dan kaos, karena sewaktu-waktu juga gw nginap di rumah bu lina.

Nga lama hari bangun mau balik ke kontrakannya. Gw juga turut bareng balik ke kontrakannya. “eh loe disini aja temenin nita, mayang lagi minta dikelonin” cegah hari. Bengong gw. “bohong mas, mas hari yang minta jatah” kata mayang tersenyum-senyum. “kamu ga kenapa kenapa khan mbak ditemenin mas argo ?” Tanya mayang ke nita “ ga …” “ lagian dah biasa aku tidur sendiri” jawab nita. “temenin ya mas, jangan nakal ya, masih perawan tuh” kata mayang sambil berdiri. Wah mana yang bener nih? masa bodoh, khan gw bakal enak juga. Setelah mereka pergi, gw dan nita ngobrol sekitar asal dia dan sekilas gw Tanya “emang ga takut digrebek ama tetangga yang lain?” “kagaklah mas, mereka ga aneh-aneh, soalnya juga pada negitu” “masa? Emang pada ga takut ama orang kampung?” Tanya gw. “ ah disini dah biasa”

Akhirnya kami rebahan bersebelahan di tempat tidur, nita hanya senyum-senyum aja. “mas lampunya ta matiin ya?” “ga mau ah, aku ga bisa memandang kamu” senyum nita tambah lebar “ ah mas bisa aja, aku khan jelek, ndeso lagi” “kagak nit” mulai gw merayunya “ dulu kirain kamu jutek, eh ternyata kl senyum manis banget” “ah mas … aku malu nih …” ha ha … memang pertama-tama malu-malu kelamaan mainin kemaluan umpat gw dalam hati. “mas matiin aja ya … soalnya aku mau lepas BH nih, nda enak tidur pake BH” nah loh mati deh gw! Nita langsung bangun dan mematikan lampu, tapi sinar dari luar masih masuk ke dalam kontrakannya, terlihat di buka baju dan melepas BHnya, tapi tetap kemudian mengenai dasternya kembali. Lampu kuning dah muncul, kenapa? Kok lepas BH di depan gw kenapa ga ke kamar mandi aja. Ha ha ha …

Posisi kembali baringan berdua. Kamipun terdiam ga ngobrol lagi, karena mau tidur tapi sayup-sayup terdengar lenguhan lenguhan .. setan! Umpat gw. Si hari pasti lagi ******* si mayang. Kelamaan kok bukan hanya suara lenguhan saja yang terdengar tapi suara nafas berat. Nita pun berbaring dengan tidak tenang, sengaja gw mepet dia, eh tangannya ga sengaja menyentuh burung gw yang dengan gagah berdiri. Anehnya kok ga ditarik tangannya. Gw Tanya “ kenapa nit?” “ga bisa tidur mas” jawabnya “ kenapa? berisiknya” “ iya .. hemmm… aduh, nita pipis dl ya…” langsung dia bangun dan ke kamar mandi, gw langsung duduk. Ketika nita balik dia berkata “ pusing aku mas …” “minum obat aja atau mau dikerikin” saran gw. “ga, itu lho …berisik” “memang kl lagi main pada berisik ya?”Tanya gw “ iya mayang yang enak aku yang pusing ..” “ mau dihilangin pusingnya? ‘ sambil memeluk pinggang nita. “ ah mas, pura-pura aja, aku dah basah”

Sekejap gw langsung mencium lehernya dan kupingnya. “ hemm ..hemmm … geli mas “ beralih gw ke bibirnya .. kamipun berciuman, gaya ciumannya masih kaku. Tangan gw mulai menyentuh susu, pelintir-pelintir putingnya. Nitapun dah hilang orientasi, hanya bisa mendesah-desah aja. Berusaha gw membuka dasternya, huih …. Toge dengan putingnya yang masih kecil. “ erh … mas .. mas … “ desah nita. Mulut gw beralih ke togenya, mulai gw mainin putingnya dengan lidah, perlahan-lahan gw sapu lingkaran putingnya, semakin gw sapu semakin ngaceng putingnya. “ aduh mas … disedot dong …” gw sedot susunya, ga muat di mulut .. enak banget ini susu. Bergantian kanan kiri gw sedot, dan tangan gw mulai menyentuh bulu pubisnya. Tangan gw dipegang di paksa untuk menyentuh itilnya … “ mas … terus ke bawah” ajakan yang tidak bisa ditawar. Ternyata dah basah memeknya, semakin enak gw memainkannya. “masss .. udah ..ma ..sukin ..aku dah ga kuat” melas nita kepada gw. “ntar nit … aku lagi enak mainin itil kamu …” “ mas! …” teriaknya.

Langsung gw buka celana gw dan gw sodorin ke mulutnya, tak disangka nita langsung menyerbu kontol gw. Kaget juga bagaimana yang katanya perawan tp mau karaoke kontol. “ heem … heem … jilat topinya “ pintaku “ seperti anak kecil yang kegirangan dapet lollipop, nita bernafsu mengisap kontol gw dengan diselingi jilatan-jilatan di kepala kontol gw. “Mas, .. gede banget kepalanya, keras lagi … “ “he .. terus nit … enak bener” “sluuup … sluppp ..” bunyi mulut nita. Ga tahan gw saking enak dan sensasi bermain di kontrakan. “nit .. udah .. nanti ngecret …” meringis ringis gw menahan lahar yang dah mau keluar.

Gw dorong kepalanya, ga tahan mau keluar. langsung gw rebahin dia, gw kangkangin kakinya. Setan juga ini anak, belum tahu kali ya kl kontol gw beraksi dalam liang kenikmatannya. Kl gw masukin bs meltu nih, br si otong istirahat gw jilatin memeknya yang udah basah, hemmm harum amat ini memek, gw jilatin antara memek dengan duburnya (bt rekan DS ini salah satu cara juga bt bik cewe cepet basah, coba deh asal udah cebok ya …ha ha ..), langsung dia ngelinjang ngelinjang “ aduh … mas .. geli …” secepatnya gw ambil dompet cari kondom, pasang, langsung gw tancapin kontol ke memeknya nita. “ Mas …!” kegedean kali kontol gw, dan memang masih nyesek ini lubang (lha katanya masih perawan kok langsung ambles? … heran ..) Perlahan-lahan kontol gw keluar masuk lubang kenikmatan, enak bener … lebih enak dari bu lina atau silvi. Mungkin nita jarang ML, jd memeknya masih agak profit. Ga lama tanda-tanda ngecret dah mulai, sekuat mungkin gw tahan, tapi nita semakin cepat goyangannya dan mau ga mau gw juga semakin mempercepat kontol gw keluar masuk. “Mas … aku metu … “ “ tahannn ..” sekuatnya gw ngenjot. Cret .. cret …. Muntah mani gw .. terasa tertahan muncratnya mani oleh karet kondom. Langsung ambruk gw disamping dia, nafas dah ngos-ngosan, asli keringatan. Yang tertinggal hanya kesunyian aja. Gw copotin kondom dan bergegas ke kamar mandi.

Pagi-pagi gw bergegas pulang dl ke rumah bt ganti baju kerja, pas pamit dengan hari, mayang masih ada di dalam “ kayaknya seruan di sebelah nih ..” ejek mayang, gw berbisik ke dia “ktnya perawan tp kok dah ahli?” “ lho wong janda anak satu …” sambil cekikian. SIALAN GW DIBOHONGIN !
__________________
Tamat